Sabtu, 31 Desember 2011

Tugas-tugas yang Mengesankan (Wawancara dan Parodi)

Desember.. salah satu bulan yang gue sukai dari tiga bulan dalam setahun dan ada dua tugas yang meninggalkan kesan di hati gue di bulan Desember ini. Tugas Akhir Berbicara Interpersonal dan Tugas Akhir Pragmatik.

Jadi gue akan bercerita tentang dua tugas akhir ini karena dua tugas ini memang membekas di hati *halah membekas di hati, ga move on lo!* *pelis deh thu, fokus*

Tugas akhir pragmatik, setelah memodifikasi cerpen adalah pementasan parodi (drama humor). Satu kelompok terdiri dari 4-6 orang, dan kelas gue terdiri dari 6 kelompok dengan jadwal pementasan hari Kamis, 22 Desember jam 13.00 di Q102. Masing-masing kelompok di kelas gue mementaskan parodi berdasarkan cerpen karangannya Seno Gumira Ajidarma di Buku Kumpulan Cerpen “Trilogi Insiden”. Dari judul bukunya aja udah serem kan, nah cerpen-cerpen di dalamnya juga serem-serem dan kita harus mengubahnya menjadi drama humor. Muahaha..
Ini adalah tugas yang boleh gue bilang sebagai tugas yang gila, baru dikasih tau kalo hari Kamis itu langsung pentas pas hari Selasa dan waktu itu belom ada persiapan sama sekali. Bayangkan pemirsa, malah tadinya mau hari Rabu, gila aja, naskah parodi kelompok gue sih udah diselesaikan dengan mengeluarkan roh inspirasi nyeleneh gue tapi kan kostumnya? Latihannya? Apa kabaaaar?
Alhasil selama dua hari (Selasa dan Rabu) gue sama partner-partner kelompok gue yang lain, Ejhot, Septi, Didit dan Kak Eko mempersiapkan segala keperluan dan kemudian latihan-latihan. Judul Parodi gue adalah "Sebatang Pohon di Luar Desa" diadaptasi dari cerpen Seno Gumira Ajidarma (seperti yang gue kasih tau di awal tadi). Septi berperan jadi pohon, otomatis kita harus bikin kostum pohon, gue ampe ngambilin daun pohon mangga di deket pendopo. Gue sendiri berperan sebagai nyonya Belanda genit bernama Dolorossa yang berlipstik merah menyala, Didit jadi Alfonso, Ejhot jadi Adelino dan Kak Eko jadi perampok -_-
Gara-gara parodi ini, ampe tengah malem gue masih di kampus terus Nunu ama Mega nginep di kost. Ampe jam 10 masih latihan di terbuk, tapi yang latihan sih bukan kelompok gue.. kelompoknya Nunu, Mega, Emak, Aulia, Uul, Darto Batagor mereka bakal mentasin parodi adaptasi cerpen "Saksi Mata" karya SGA juga gue cuma nemenin, gue baca naskahnya mereka lucu deh :D
Esok hari...
Pas didandanin sebelum pementasan sumpah asli gue kaget liat muka gue sendiri, apalagi lipstiknya itu, ga nahaaaan, merahnya tebel banget terus berkilau-kilau lagi. KYAAAA IT'S NOT ME!!!! -0-
"Ya ampun Nisaaa? Lipstiknyaaa?"
"Apa lo? Mau gue cipok?"
*pendalaman karakter* *padahal mah ih geli*
Saat pementasan, gue improv-improv aja biar lucu pokokna mah, yang lainnya juga lucu-lucu tapi yang sukses bikin ngakak adalah kelompok "Saksi Mata", sama "Antonio" :D
Proudly present! E-Class Parody! #jengjeng itu foto bareng Pak Sam sesudah pementasan huehehe
yang mana coba gueee? Itu make-upnya udah gue hapus karena ga betah, jadi di foto ini ga terlihat terlalu menor :p
Gue, Nunu dan Andrall sehabis pementasan.. Nunu mukanya merah-merah karena dia berperan sebagai saksi mata yang matanya dicongkel oleh ninja boyband -___-

Tugas kedua adalah.. Wawancara dengan tokoh nasional (Tugas Keterampilan Berbicara Interpersonal)
Tugas ini dikasih dari awal semester dan sukses membayangi pikiran anak-anak kelas selama berbulan-bulan. Masalahnya, wawancaranya ga boleh sama tokoh yang ecek-ecek, harus bener-bener tokoh gitu.
Awalnya gue mau wawancara sama Iwan Fals, pas gue mengutarakan maksud hati gue itu pada bokap, bokap gue langsung excited dan ngasih contact person komunitas sekaligus manajemen Iwan Fals *kenapa bokap gue bisa tau? karena dia sejak remaja sudah negfans sama Iwan Fals, sekian*
Gue telpon manajemennnya dan...... katanya Iwan Fals sibuk, jadwalnya padat, ga bisa wawancara..
Hiks sedih T__T bokap gue juga ikutan kecewa, tadinya kalo gue berhasil wawancara Iwan Fals kan dia mau nyetak fotonya terus digedein seukuran 4R -__-
Selanjutnya gue mencoba untuk wawancara Alfito Deannova tapi ternyata ga bisa juga..
Gue ngerasain banget yang namanya jatuh bangun, ditolak sama tokoh dan sebagainya.
Kemudian satu persatu temen gue udah dapet wawancara tokohnya..
Emak berhasil wawancara sama Sutiyoso (Bang Yos), Nunu sama Akbar Tandjung, Dewi sama Putu Wijaya, Mega sama Titi Said, Dhian wawancara sama Pak Busro (KPK), Fanni sama Indro dan lain-lain.
Gue mencari-cari lagi cara, sebelum mepet deadline pokoknya gue harus wawancara tokoh! Anak-anak power rangers ikut bantuin
Dan akhirnya….. gue bisa wawancara sama Pak Ali Mustafa Yaqub, Imam Besar Mesjid Istiqlal, Wakil Ketua Komisi Fatwa MUI. FYI dia juga yang jadi pendamping Obama waktu ke Istiqlal.
Setelah gue melewati berbagai perantara, guepun bisa langung menghubungi beliau dan beliau bersedia diwawancara hari Jumat 17 Desember 2011 di Ruang Imam Besar Istiqlal seusai Sholat Jumat.
Asli, gue deg-degan abis pas mau wawancara, jam 11 gue udah nongol di Istiqlal dianter sama sohib gue si Bisma KW4 dan sambil nungguin Sholat Jumatnya selesai gue puter-puter halaman Istiqlal, duduk di bawah pohon sambil mengatur rasa nervous dan baca-baca lagi profilenya Pak Ali terus ngobrol-ngobrol sama anak-anak kecil yang jual kantong plastik di sekitar area mesjid.
Pas Sholat Jumatnya udah kelar, gue makin deg-degan, terus si Bisma sms
“Tuh yang mau lo wawancara tadi jadi imam, sekarang lagi nemenin Raja Arab sambutan dulu”
….
Gue entah kenapa langung nyengir, Raja Arab? Gue kira becandaan, taunya emang ada kunjungan Raja Arab ke Istiqlal
Setelah beres, guepun menuju ke ruang Imam Besar di lantai 1, DEG-DEGAAAN, TERUS PENGEN PIPIIIIS!.
Akhirnya ketemu juga sama Pak Ali. Bicaranya emang tegas tapi dia baik sekaliii.
Setelah wawancara gue langung tersenyum gembira tiada henti hehehe :D
Terima kasih banyak Pak Prof. KH. Ali Mustafa Yaqub, MA.


Unforgettable interview ^^

Begitulah 2 Tugas yang mengesankan di akhir tahun.
Yep, sebentar lagi Semester 3 selesai, menuju semester 4.
Sukses untuk kita semua E-Class!

Jumat, 23 Desember 2011

Hari Ibu

Selamat Hari Ibu, Ibu..

Memohon kebahagiaan dan kesehatanmu adalah bagian baris utama dalam doaku
Membuatmu tersenyum bangga adalah salah satu mimpi yang kuprioritaskan..

Aku menyayangimu.. sangat menyayangimu

Kelak, aku akan menjadi Ibu sepertimu untuk anak-anakku :")

I LOVE YOU MOM!

Minggu, 04 Desember 2011

Jendela


Aku suka melihat ke luar jendela.

Jendela mengantarkan sorot mataku pada langit di luar sana
Pada awan-awan yang kadang berederet rapi seolah membentuk suatu partitur musik berlatar biru

Jendela persembahkan cerita
Kadang bukan hanya realita

Bayangan-bayanganku terlihat pula di luar jendela
Karena aku sengaja membayangkannya

Lalu sosokmu berkali-kali lewat di luar jendela
Bersama senyum yang sama


Tak cukup kau kejar aku di benak dan mimpi, kau juga muncul di luar jendela
Di cerita yang kubayangkan, sambil menatap langit favoritku di luar sana


Kau sendiri yang melempar bayanganmu kemana-mana
Ke luar jendelaku kemudian ke langit biru

Ah, aku salah..
Akulah yang membuatmu hadir di jendela itu

Aku harus menghilangkanmu, bahkan dari jendela yang kupandangi itu
Karena kamu hanya bayangan.

Bayangan yang berlalu, hanya berheti sebentar, kemudian pergi bersama angin
Jendelaku kosong.

Jendela.

Rata Kanan

Suka, Luka kemudian Padam.. seandainya semudah itu

Suka, kemudian berubah jadi luka kemudian semuanya padam. Tak ada seberkas sinarpun kecuali dari hatiku sendiri, keyakinan yang sebenarnya juga kuragukan karena berbagai pertanyaan yang jawabannya hanya praduga.

Kemaren.. Jari gue kebeset pintu (itu kebeset bahasa Indonesianya apa ya? -_-)
Berdarah, perih tapi gue biarin aja, sambil sesekali ngebayangin kalo tiba-tiba muncul keluarga Cullen yang mencium bau darah kemudian mencaplok jari gue *merinding sendiri ngebayanginnya*
Kenapa itu luka kebesetnya gue biarin? Karena gue pikir: "Ah, cuma luka segini doang". Emang lukanya kecil sih, cuma perihnyaaaa tralalala banget, bikin gue p
engen nari kipas terus jaipong *apa hubungannya coba?*
Sampe beberapa jam itu perih ga ilang-ilang, gue ngadu ke nyokap
"Bu, pintunya nakal tuh sama teteh.. liat jari teteh ampe begini. Pukul tuh pintunya"
....
Ngga deng, gue ga ngadu begitu, lo kira gue anak umur 5 taun yang masih su
ka nyalahin lantai dan kodok kalo jatoh? -,-

Pas nyokap gue liat, dia langsung bilang sama gue kalo di dalem lukanya itu ada serbuk kayu kecil yang masuk, kalo ga diambil bisa bahaya.
Gue langsung pucet. Masalahnya gimana cara ngeluarin itu serbuk kayu yang udah masuk dan bersantai di dalem permukaan kulit jari telunjuk gueeeeh?

Nyokap nyuruh gue ngambil peniti, perasaan gue ga enak, buat apaan tuh peniti? Tapi gue nurut dan ngasih penitinya itu. Gue ga tau ini termasuk operasi kecil atau bukan, tapi nyokap gue dengan susah payah mengeluarkan serbuk kayu itu dari luka di jari gue pake peniti. Gue ampe teriak dan nangis-nangis :"(
Tapi pas udahan, pas serbuk kayu yang bikin perih itu udah berhasil dikeluar
kan, haaaahaaahhh. What a relief! Setelah itu nyokap nyuruh gue netesin betadine ke lukanya dan tararam.. tidak terasa perih lagi :D

Setelah ditetesin betadine:



Luka di jari gue itu sama aja kaya luka di hati ya
Kalo misalnya yang paling bikin perihnya udah dicabut keluar, mungkin rasanya bakal lega banget meski harus nangis-nangis dulu, sakit dulu..

Gue tahu gue bodoh. Gue tahu gue bertahan di kesia-siaan. Gue bertahan sama luka luka dan luka dan percaya perasaan.
Salah ya kalo kaya gitu?

Tapi sekarang gue udah lumayan kok.
Gue udah jarang bahas mr.p di twitter, gue udah ga ngerasa sedih lagi tiap
lewat daerah ******* ***** , gue udah ga ngebayangin dia lagi ngeliat ke luar jendela di gedung tinggi besar itu, gue udah jarang dengerin rekaman suara dia nyanyi lagi kalo mau tidur, dan gue udah masukin komik bikinan gue tentang dia ke dalem kotak, begitu juga tulisan-tulisan gue tentang dia.
Gambar bikinan ade gue yang mencerminkan sosok dia dan gue yang tadinya gue tempel di kamar kost, kemaren gue copot:



Tapi gue masih suka ngintip timeline-nya, dan gue masih suka inget dia kalo liatin langit.

Itu udah masuk tingkat move on yang keberapa ya?


Gue sadar kok, dia baik sama semua orang, dia ga mau liat orang lain sedih, jadi bukan ke gue doang. Gue juga sadar gue salah, gue juga sadar kalo dia juga punya kehidupannya sendiri sekarang, dia juga lupa kali sama langit biru, dan dia juga kayanya.... sudah menyukai orang lain.


:)


Suka, kemudian jadi luka kemudian padam. Padam.
Yah, seandainya semudah itu.

Mengapa sulit sekali memadamkannya?


"I had hoped you'd see my face and that you'd be reminded
That for me it isn't over.
.....
I wish nothing but the best for you too. Don't forget me, I beg I remember you said,
" (Someone like you - Adele)



Sabtu, 03 Desember 2011

Catatan Harian November - Desember

Hey! Udah lama rasanya ga posting. Maklum aja sih yah kalo lagi ada serangan beruntun tugas dan masalah-masalah lain, jadi ga sempet nulis.
Saat gue posting ini, gue lagi ga enak badan, not delicious body, ga tau kenapa. Malah semalem menggigil tanpa ada sebab ckck dan kalo lagi kaya gini gue lebih suka nulis ketimbang selimutan.
Suhu badan gue normal kan? ga perlu dikompres kan? *nanya ke si Kaito, nama notebook gue, temen malem minggu gue* *Kaito tak menjawab*

Gue lagi pengen nulis catatan harian, model-model postingan gue k
ali ini kaya diary gitu. Iyuuuh banget, udah umur 18 tahun masih beginian, tapi ga apa-apa, ga ada yang larang, ini termasuk hak asasi manusia. Kalo lo menganggap tulisan ini sampah informasi, tidak perlu dibaca.

Ok, jadi awalnya gue mau cerita tentang Bulan November dulu. Menurut gue, November tahun ini adalah bulan yang superwow. Gue ngerasa cape batin, cape fisik, cape perasaan, cape cape dan cape.
Kayanya hampir tiap hari hati gue menampung dan memendam sesuatu yang tidak bisa gue definisikan. Bukan hanya soal tugas-tugas yang semakin hari semakin menggila melebihi gilanya pasien-pasien rumah sakit jiwa. Masalah-masalah lain juga, bikin gue migren, bikin gue sering nempelin muka ke bantal kemudian bantalnya basah dan nyesek karena susah sekali mau cerita sama orang lain.

Terus Desol memutuskan untuk pindah kost, alasannya karena hal-hal "
aneh" di kost. Sebenernya gue lebih penakut dari dia tapi gue dan anak-anak kost lain berusaha tetep berpikir logis, yang kaya "gitu" emang ada tapi selama ga ganggu ya udah, yang penting sering-sering baca Al Qur'an, jangan lupa sholat. Bismillah aja yah, sesuatu deh yah *hush. Sedih liat temen begadang gue pindah... tapi ya udahlah, gue juga ga berhak memaksa dia untuk tetap di kost.

Memasuki bulan Desember gue sedikit lega. Ada tiga bulan dalam setahun ya
ng gue suka, salah satunya bulan Desember.Gue berharap ga sering-sering lagi ada badai di kepala gue apalagi perasaan yang bikin gue merasa kaya terjebak di dalam sepi, penyesalan, kerumitan.

Gue juga cape nangis, entahlah, gue diciptakan sebagai manusia dengan stok airmata yang lumayan kayanya yah. Cengeng lo! CENGENG! ARGH.

Awal Desember juga awal yang baik untuk move on. HALAH, niatnya mah udah dari kapan tau tapi ga terlaksana. Dikuasai perasaan sih, logika juga kalah sama hati mah.

Tapi gue menepati janji kan, gue ga pernah ngomong-ngomong mr.p lagi di twitter? :)

"I've forgotten your face in the rains of November. I've forgotten your voice. I don't want to remember"

Sayangnya ini rasanya impossible sekali bagi gue. *kapan move on-nya atuh neng? ckck!*


Lupakan.
Oh ya, kemaren di Panggung Apresiasi Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia (JBSI) UNJ ada Mbah Sudjiwo Tedjo dan Ratna Sarumpaet.
Gue ikut diskusinya ga sampe selesai sih tapi udah nangkep makna dan melekatkan kesan kok. Gue jadi makin bangga jadi mahasiswa jurusan bahasa ^^




Dan tanggal 10 nanti Richard Marx bakal konser di Jakarta. Sayang sekali, gue ga dapet tiket gratisnya lewat kuis di twitter. Hiks, padahl pengen banget.



November-Desember. Aku masih sama, perasaan yang sama, aku masih perempuan yang sama, yang sangat betah berada di toko buku, aku masih suka membayangkan akuarium berisi ikan biru kemudian mengidamkan boneka besar berwarna biru untuk dipeluk saat hujan dan petir, kemudian aku masih mencintai langit biru.

November-Desember.. kemudian berganti tahun
Aku tahu aku tidak sendirian.





Selamat Desember.

Power Rangerssss


Ranger merah: Mega
Ranger biru: Nisa
Ranger pink: Nunu
Ranger putih: Irma / emak
Ranger hitam: Aulia
Ranger hijau: Dewi
Ranger oren: Fanni
Ranger kuning: Yeni
Ranger abu-abu:Uul


"Persahabatan itu kaya pelangi, tapi pelangi yang ga cuma muncul sehabis hujan. Persahabatan juga kaya power rangers, saling melengkapi membasmi kegalauan"

Minggu, 02 Oktober 2011

dearmr.p

The best and most beautiful things in the world cannot be seen, nor touched… but are felt in the heart –Helen Keller (Chicken Soup for the Soul)

Seperti bintang, salah satu hal indah di langit yang kukagumi namun aku tetap saja tak bisa menggapainya
Seperti awan perak di langit subuh, akupun hanya bisa memandanginya, jauh dari tempatku berpijak bersama lamunan
Seperti jingga yang menyeruak di cakrawala senja, aku juga tak bisa menyentuhnya
dan seperti kamu… sebelum sempat aku menyentuhmu, kamu sudah semakin jauh, aku tidak bisa menggapaimu.
Tapi aku bisa merasakan kehadiranmu disini.. di hatiku.
Karena disanalah keberadaanmu kusematkan, tak kubiarkan pergi.
Maaf untuk tidak membebaskanmu dalam bui perasaanku
Terima kasih karena menjadi bagian dan salah satu hal indah yang kumiliki di relung-relung imaji dan rasa, di hidupku.
-Resannisa di hujan pertama bulan September


dan di awal Oktober ini, aku rasa sudah seharusnya aku melepaskan melodi itu dalam kepalaku.


Ingatlah pada kupu-kupu doa yang kuterbangkan bersamamu.
Suatu saat nanti kamu akan tahu =)

p is stand for padhlan




Sabtu, 24 September 2011

Bimasakti dan Andromeda


Sejauh itukah jarak kita kini?

Seperti jarak galaksi Bimasakti dan Andromeda, terselimuti sunyi, tak terjangkau cahaya mata sang lunar yang putih

Sejauh itukah aku tertinggal darimu?

Aku diam menunggu senyum yang datang darimu, seperti dulu.. menaklukkan hampaku seperti poros angin yang datang dari berbagai sudut semesta

Sejauh itukah kamu meninggalkanku?

Sampai kau tak mendengar rintik hujan pelan dari mataku dan mendengar bisik di sela ketidakberdayaanku, memanggil namamu, diiringi nyanyianmu

Tidak kau dengar?

Sejauh itukah aku dan kamu mengambil langkah?

Ataukah hanya kamu yang mengambil langkah? Sementara aku tetap mendiami galaksiku yang kembali sepi

Tidak, galaksimu juga sepi dan dingin, begitu juga hatimu tapi sepertinya itu hanya aturanmu untukku

Bukan untuk seseorang baru yang kan kau sambut di gerbang galaksimu

Sejauh itukah kita kini?

Sejauh Bimasakti dan Andromeda?

Tapi mengapa aku masih bisa merasakan kehadiranmu?

Meski aku tahu kamu melangkah cepat seolah meteorit medampingi gerakmu

Aku bisa merasakanmu, bagaimana bisa kamu tertinggal dalam diriku?


Ah.. jarak Bimasakti dan Andromeda

Mungkin sebenarnya kita tidak sejauh itu.


Minggu, 18 September 2011

Hope


There's a song that inside of my soul.
It's the one that I've tried to write over and over again
I'm awake in the infinite cold, but You sing to me over
And over and over again.

So I lay my head back down,
And I lift my hands and pray to be only Yours
I pray to be only Yours
I know now You're my only hope

Sing to me the song of the stars
Of Your galaxy dancing and laughing and laughing again
When it feels like my dreams are so far
Sing to me of the plans that You have for me over again


So I lay my head back down,
and I lift my hands and pray to be only Yours
I pray to be only Yours
I know now You're my only hope


(Only Hope - Mandy Moore. OST A Walk To Remember)

*Lagu ini menempati chart #1 di playlist gue minggu ini

Ya Allah, hanya kepadamulah aku berharap, hanya kepadamulah aku berdoa.
Berikan aku keikhlasan Ya Allah, jika memang dia hanya berempati dan hendak semakin menjauh dari gapaianku.
Dekatkan aku selalu padaMu meski sesakit apapun hatiku, sekeras apapun tangis sunyiku, menatap punggungnya yang kian menjauh meninggalkanku.

Jaga diri baik-baik, mr.p, terima kasih untuk empati itu.

095!


Hallo Semester 095! :D

Awal semester ini udah banyak cerita yang pengen gue sampein, tumpahin, muncratin (lah?) di blog ini ehehe

Pas minggu pertama masuk gue sakit.. Kerasanya pas di kampus, muka gue udah kaya apaan tau, pucet, badan panas dan sempoyongan, kepala juga rasanya beraaaattt cekaliiiy (tapi kalo kepala berat mah wajar, abisnya kamu selalu ada di kepala aku sih, bukan cuma di hati #eaaaa).

Gue rasa siapapun yang ngeliat gue saat itu bisa langsung tau kalo gue kurang sehat, mata gue aja udah merem melek, udah kaya lagu "gak gak gak kuaaaat"

Terus gue dianterin ke kostan naek motornya abang Imam, itu juga setelah perdebatan panjang karena tadinya gue pengen tetep di kampus, ga mau bolos kuliah padahal kondisi udah kaya begitu ckck, bandel nih si Nisa.

Di kostan panasnya naik turun, pas malem panasnya tinggi sampe gue ga nyadar kalo gue nangis tapi gue juga beruntung punya temen-temen kost yang.. aduh sesuatu banget yaahhh :')
Mereka beliin gue bubur, obat, terus ngompres (pas mau ngompres Desol ama Emak berdebat, air kompresan yang baik itu air anget apa air es haha), mereka masih berusaha bikin gue ketawa, mereka nemenin gue di kamar, begadang sampe gue tidur karena gue ga bisa tidur.
Nunu bilang di telepon: "Ya ampun Sro, kalo gue ga lagi sakit, gue udah ke kostan sekarang!"

Yaaahhh meskipun gue ga kaya Desol yang pas dia sakit, cowoknya beliin bubur jalan kaki ke Rabbani yang jauh tapi setidaknya kalian juga beliin gue bubur hehe.

Hari Kamis, Ibu jemput ke kostan karena panas gue ga turun-turun dan pas di rumah gue sembuh. Alhamdulillah.

Sakit kemaren itu emang harus tetep gue syukuri, karena Allah selalu punya alasan terbaik ketika memberikan apapun dalam hidup
kita, termasuk penyakit :)

Makanya sekarang jaga kesehataan *ngomong ke kaca*

Terus gue juga bersyukur karena gue punya keluarga di Jakarta, anak-anak sekelas dan anak kost..

Makasih Abang Imam yang ngasihin jaketnya, Panol yang ngasih minyak kayu putih, Bang Dhanu yang jauh-jauh beli teh manis anget, terus beberapa anak sekelas yang jenguk ke kostan.

Aaaaa makasih makasih E-Class, kalian partner dalam teamwork 4 tahun yang gue sayangi, makasih anak kostaaan yang udah bener-bener kaya keluarga, dan makasih mr.p yang suaranya gue dengerin terus selama gue mencoba tidur lalu muncul di mimpi gue.


Sekarang saatnya berjuang lagi, menyambut tugas-tugas lagi dengan sukacita :D

Jadwal kuliah Semester 095:

Entah kenapa gue suka keseluruhan dari jadwal semester ini, begitu juga mata kuliahnya.

Aku mencintai bidangku, itu salah satu dari langkah awal untuk mencapai mimpi-mimpi ^^

"Guru yang tidak hanya memberikan pengetahuan yang menjadi anak tangga pijakan muridnya tapi juga menunujukkan langkah muridnya untuk kemudian melepasnya naik semakin dan semakin tinggi menuju anak tangga berikutnya" -Buku Orientasi Pembelajaran Konstruktivisme

"Sastra itu seperti angin yang berbeda-beda konteksnya dalam setiap tempat yang dijumpainya, memiliki nilai estetik dan dipandang sebagai produk imajinasi dan perasaan penulisnya yang bekerja dengan persepsi-persepsi" -Buku Kajian Prosa

"Penulis sastra bekerja keras menghiasi dan mengembangkan kata, karena hiasan seperti itu merupakan bagian dari estetika prosedur kerjanya"
-Naguib Mahfouz (Sastrawan Arab, Penerima Nobel Tahun 1988)

Semangat untuk harapan-harapan di semester 095 ini, calon Dosen JBSI Prodi Pendidikan..*amiin =)