Senin, 23 Desember 2013

Pengalaman Praktek Mengajar di SMPN 139

Heyhooooooo! Selama bulan Juli – November saya menjalani PPL yang sekarang udah ganti namanya jadi PKM (Praktek Kemampuan Mengajar) di SMPN 139 Jakarta dan pengalaman saya selama kurang lebih 5 bulan itu ngasih warna baru di kehidupan saya. Hehe.

Kayanya baru kemaren gitu saya diajar sama guru PPL pas SMA eh sekarang saya jadi guru PPLnya. Time flies~

Jadi Semester 7 ini emang udah waktunya bagi saya buat menjalani PPL di sekolah.  Sekitar awal Juli ditempel tuh pembagian kelompok PPL di papan pengumuman jurusan, awalnya saya sekelompok sama Nunu, Kang Udin dan Dewi di SMK Pelita eh terus beberapa hari kemudian diganti lagi, jadinya saya sekelompok sama Nunu, Ejot, Echa dan Vivi, ditempatin di SMPN 47. Saya kok ga terpisah dari si Nunu Nundutan yah? emang dasar sohib haha.

Singkat cerita saya dan temen sekelompok saya ke SMPN 47 buat ngajuin surat izin resmi dan ternyata..... JREEEENG!!! kita DITOLAK, katanya SMPN 47 ga menerima mahasiswa PPL tahun ini. Akhirnya kita cari alternatif sekolah lain, kita bikin surat izin ampe banyak buat diajuin ke SMPN 139, SMAN 12, SMAN 33, SMPN 255 dan lain-lain nah waktu itu ga tau kenapa dari sekian banyak pilihan sekolah yang mau kita datengin itu, kita milih ke 139 dulu di daerah Bunga Rampai Klender, padahal mah kita udah mau diterima tuh di 255, kenapa tau-tau kita ke 139 dulu ya? Haha, mungkin emang takdirnya harus di 139. 

Kita kesana berlima, saya naik motor bareng Echa, Ejot sama Vivi dan Nunu sendiri. Siapa sangka, pas sampe disana, ngobrol-ngobrol sama wakasek dan salah seorang guru terus ngajuin surat izin, eh langsung diterima! Ngga pake babibu lagi, ngga disuruh nunggu dulu sampe besok atau gimana. Alhamdulillah. Pak Rully emang baik banget, makasih banyak Pak Rully :””)
Seminggu kemudian pas udah mulai tahun ajaran baru (tapi masih masa pengenalan siswa baru waktu itu), kita berlima dateng lagi, kenalan sama seluruh dewan guru dan staf terus dibagi bakal pegang kelas apa.

Keputusan akhirnya:
Echa ngajar di 7.1 dan 7.2
Annisa ngajar di 7.3 dan 7.4
Ejot ngajar di 8.1 dan 8.2
Nunu ngajar di 8.3 dan 8.4
Vivi ngajar di 8.5 dan 8.6

Kenapa saya sama Echa waktu itu milih ngajar di kelas 7? Ga tau kenapa ya, pas ngeliat anak-anak kelas 7 pada lewat di depan ruang wakasek sambil pada lepas sepatu mau masuk ke aula, kaya ada panggilan jiwa aja ngajar mereka yang masih pada lucu-lucu itu haha. Iya kan Cha? *colek Echa*

Singkat cerita, setelah kita ikut partisipasi di acara pengenalan siswa baru, promosi ekstrakurikuler dan bantu-bantu di rapat kurikulum, minggu depannya masuk tuh pembelajaran efektif.

Sesuai dengan aturan PKM, kita harus mengobservasi guru pamong kita dulu ketika guru pamong tersebut mengajar di depan kelas. Kelas pertama yang saya masukin waktu itu buat mengamati guru pamong saya, Ibu Drs. Polzia, M.M yang kece, baik dan perhatiaaan sekali adalah kelas 7.4, saya mengamati cara mengajar beliau dan caranya menghadapi murid-murid yang adalah pendatang baru dalam dunia seragam putih biru hehe. Anak-anak kelas 7.4 waktu itu pasti bertanya-tanya siapa saya? dari mana asalnya saya? dan apa yang saya lakukan di kelas mereka, duduk di bangku belakang sambil senyum-senyum ga jelas haha.

Terus Bu Pol mengenalkan saya sebagai Bu Annisa yang ke depannya bakal mengajar di kelas mereka. Selanjutnya saya masuk ke kelas 7.3, agendanya masih sama, mengobservasi Bu Pol. Atmosfer kelasnya beda, suasananya lain sama yang di kelas 7.4 sebelumnya. Saya juga ga tau apa yang bikin beda. Apa ya? Haha.

Minggu depannya, saya mulai ngajar. Kesan pertama saya ngajar di kelas 7.4: MEREKA TERNYATA GA SEKALEM PAS ADA BU POL.
Di kelas 7.3: SAMA!
Hahaha XD

Tapi mereka seru-seru kok, semangat belajarnya besar, kadang saya suka nahan ketawa sendiri denger celetukan mereka ataupun ngeliat tingkah mereka dan mereka cerdas-cerdas *cieee dipuji hehe*

Selama bulan-bulan berikutnya saya bener-bener menikmati mengajar di kelas, setiap hari selalu ada pelajaran yang bisa saya ambil, belajar mana yang harus diperbaiki dan ditambah dari cara mengajar saya dan bagaimana cara menghadapi banyak siswa dengan berbagai macam karakter mereka.

Prinsip saya kalo ngajar itu adalah saya harus deket sama murid, mau kaya gimanapun muridnya, saya pengen mereka menganggap saya teman tapi tetap mereka hormati sebagai guru. Sayangnya ini ga bisa saya lakukan dengan maksimal karena beberapa alasan, mungkin beberapa murid saya tahu apa alasannya atau jangan-jangan mereka terlalu polos untuk menyadari alasannya yah? Hehe.

Tapi meski begitu... lumayanlah, saya sebisa mungkin memanfaatkan kesempatan saya mengajar dengan menyusun pembelajaran yang tidak memberatkan mereka, saya mau mereka belajar tanpa beban, belajar sambil tetap ceria tapi tetep ngena gitu haha. *tapi saya jarang punya kesempatan maksimal buat menerapkan strategi saya itu di kelas T_T*

Waktu itu saya juga ditambahin tugas buat ngajar di kelas 7.5, jadi saya pegang tiga kelas ^^

Pengalaman saya mengajar di tiga kelas itu saya rangkum dalam kumpulan foto-foto berikut, hoho:

Ini waktu mereka praktek bercerita menggunakan alat peraga:



kelas 7.3 waktu olahraga saya poto diem-diem hehe :P



7.3!



7.4


7.5




Pertengahan November tibalah saat ujian, saat dosen pembimbing dan guru pamong saya akan menilai bagaimana saya mengajar. Deg-degannya ga kira-kira deh, mana dibanding Echa, Nunu sama Ejot yang ujian juga di hari yang sama, saya kebagian pertama di kelas 7.3 jam 7.50. Saya emang sengaja milih 7.3 buat kelas ujian saya, soalnya.... ngerasa lebih deket aja hehe tapi sama 7.4 dan 7.5 juga deket koooooook ^0^

Ujiannya waktu itu pas materi pantun. Eh udahan ujian, pas saya mau bilang makasih sama 7.3 buat kerjasamanya selama ini.. SAYA GA BISA NAHAN AIRMATA. Aduh =’( Abis sedih pisah sama mereka, ngerasa udah deket banget selama empat bulan ini, seminggu dua kali ketemu, udah apal karakter mereka satu-satu =(((

Terus mereka ngasih ini...



 *maaf ya baru dipost sekarang fotonya hehe. TERIMA KASIIIH!
   
Pas baca surat-surat mereka, tambah nangis deh saya. Hiks
Saya harap saya bisa punya kesempatan buat ngajar mereka lagi, entah kapan haha.
 Ada yang nulis 'Bu Annisa itu guru paling baik yang pernah saya kenal' hiks =")

Melalui post ini juga saya mau ngucapin terima kasih sebesar-besarnya untuk Kepala Sekolah dan Wakil Kepala Sekolah, Dewan Guru beserta Staf SMPN 139 Jakarta. Pak Dim dan Pak Rully terima kasih sudah menerima kelima mahasiswi ini untuk jadi guru PPL di Sagas. Terima kasih juga untuk guru pamong saya Bu Polzia yang selama lima bulan terakhir sudah membimbing saya seperti anak sendiri bahkan perhatian sampai ke hal-hal kecil, huhu, makasih banyaaaak Bu Pol :””) 


Terima kasih untuk guru-guru lain yang juga ramah sekali, Miss Lia yang suka sharing dan beliin soto ayam, Bu Nia, Bu Laras yang suka berbagi pengalaman dan ngasih tips-tips ke saya soal ngajar, Miss Maida yang selalu ngasih permen dan nasehatin soal jodoh, Bu Isa yang paling sering di lantai 4 dan suka cerita-cerita, Pak Wah yang manggil saya Anisa Chibi -_-, Pak Mus yang selalu bilang: ‘Semoga dapat nilai A pluss’, Pak Teguh yang suka nyemangatin semua anak PPL. Pokoknya terima kasih  banyaaaak untuk semua guru-guru di 139. Terima kasih ya Bapak dan Ibu Guruuu =) 

Makasih juga untuk rekan-rekan satu tim PPL. Setelah penolakan sampe akhirnya sekarang masa PPL selesai, gila, keren yah kita haha.


Untuk rekan-rekan PPL di 139 dari jurusan Bahasa Inggris dan Olahraga. Sukses untuk kita semuaaaa ^^



dan...... Untuk semua murid-murid saya 7.3, 7.4 dan 7.5, makasih banyaaak udah menambah warna-warna cerah ceria di kanvas langit sayaaa *cieee* hehe. Makasih udah jadi alasan saya semangat setiap Selasa dan Kamis meski harus pake heels dan naik turun tangga empat lantai. Capeknya ga kerasa karena terbayar sama pertanyaan, tanggapan maupun becandaan kalian di kelas.


Love youuuuu mwah!
Jangan lupakan Bu Annisa ini yah! Heheh

5 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. wah ibu seru bgt bu dan terharu

    BalasHapus
  3. wah ibu seru bgt bu dan terharu

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. wah ibu seru bgt bu dan terharu

    BalasHapus